Kakak Ku Mek Sah

Ben Esra telefonda seni boşaltmamı ister misin?
Telefon Numaram: 00237 8000 92 32

Kakak Ku Mek Sah
Aku dan kakak ku kini sudah seperti suami isteri meski pun dia adalah isteri kepada abang iparku. Aku hanya memanggil MEK SAH kepada kakak ku singkatan dari namanya Sarah. Sebenarnya aku tidak pernah termimpi untuk menjadikan Mek Sah sebagai pemuaf nafsuku. Segalanya bermula apabila aku menumpang dirumah Mek Sah suatu ketika dulu.
Aku berkerja kilang waktu tu dan seperti biasa pada akhir tahun kilang aku telah mengadakan parti akhir tahun. Semua pekerja kilang dijemput untuk meraikan majlis tersebut dan semua diwajibkan membawa pasangan masing2. Majlis itu berkonsepkan santai dan open minded. Aku pada waktu itu belum ada awek so aku bingung siapakah yang akan aku bawa untuk menjadi temanku. Dalam aku termenung memikirkan semua itu kakakku pun bertanya padaku kenapa aku bermuram jer. Aku terangkan padanya yang aku ada masalah untuk mencari teman ke majlis tersebut. Setelah kami sama2 berfikir akhirnya aku merayu agar dia saja yang berpura2 menjadi temanku untuk malam itu. Mulanya dia enggan sebab malu katanya dia tak sepadan dengan aku yang masih muda. Tapi setelah aku merayu dia akhirnya setuju.
Oleh kerana majlis itu berkonsepkan santai aku minta Mek Sah untuk memakai pakaian yang agak seksi. Mulanya Mek Sah keberatan untuk berpakaian seperti itu namun untuk dilihat sepadan denganku Mek Sah merelakan juga. Pertama kali aku melihat kakak kandungku dengan pakaian seksi sebegitu. Entah kenapa nafsuku tiba2 teransang melihat Mek Sah dalam pakaian begitu. Abang iparku tiada dirumah pada hari itu kerana ada kursus di Pahang so kesempatan itu aku gunakan untuk meminjam kakak ku seketika. Jam 8:00 malam aku dan Mek Sah menaiki motosikalku ke hotel yang telah disewa khas oleh syarikat tempat aku bekerja. Sesampainya disana aku lihat ramai teman2ku dengan awek mereka masing2. Semuanya sedang bermesraan dan ada yang sedang berpelukan dan berkucupan. Untuk menampakkan yang aku dan kakak ku ini sebagai pasangan kekasih aku memegang tangannya dan berjalan sambil berpimpingan tangan. Majlis gapo mu bawok aku ni Mat , laing mace jo ni , kata kakak ku. Majlis biasa ja Mek Sah cumo temo dio santa , balasku. Tak po dok kawe pege tange demo goni …. nok bui napok supo gewe kawe la.
Aku dan Mek Sah terus masuk ke ruang legar hotel dan terus ke dewan majlis. Di sana ramai kawan2ku yang telah menanti. Mereka memuji kecantikan Mek Sah yang mana mereka tidak tahu yang Mek Sah adalah kakak ku. Kami dipelawa untuk duduk di sofa bersama mereka dan dipelawa untuk minum dan makan. Rakan2ku disebelah tanpa segan silu memeluk dan membelai awek masing2. Mereka memandang ke arahku dan katanya takkan nak tengok jer kot Mat …. malam ni kita santai open minded. Aku memandang wajah Mek Sah dan Mek Sah membalas pandanganku dengan wajah keliru. Aku merenungnya dengan maksud merayu akhirnya Mek Sah menunduk tanda terima. Aku lantas memaut pinggang Mek Sah dan menariknya ke arahku. Mek Sah akhirnya meletakan kepalanya dibahuku dengan manja. Aku terus mengusap di bahagian pinggangnya. Mek Sah membisikan kepadaku , Mat…. kita kena ko buat supo demo tu…. Tak ke nak buat gitu kita ni sedaro. Aku pun membalas , Nak buat guano Mek Sah … kalau dok buat demo tahu la kito ni buke gewe. Kito buat olok2 ja deh… Akhirnya Mek Sah setuju dan kami berpura2 manja … berpelukkan dan berciuman. Aku sempat berbisik pada Mek Sah , Mek Sah… demo baye ke kawe ni abe ngoh. Demo laye kawe supo kawe ni tok laki demo la deh. Mek Sah hanya mengangguk dengan cadanganku. Kami terus berpelukan dan aku sengaja mengambil kesempatan itu untuk membelai tubuh kakak kandungku sendiri. Aku elus rambutnya dan aku usap bahunya yang montok. Sesekali aku usap bahagian bontotnya yang kembang tu. Sedap giler beb. Aku lihat Mek Sah begitu manja terlentok dibahuku. Aku menjadi tidak tahan dengan keadaan itu. Aku paut dagu Mek Sah dan aku memandang tepat ke matanya kemudian aku menatap bibir mungkin Mek Sah. Aku mencium pipinya dan dahinya. Mek Sah hanya tersenyum manja. Mek Sah…. kawe dok tahe ko demo. Mugo demo comey sengoti male ni. Mek Sah kawe berahi ko demo. Aku luahkan perasaanku pada Mek Sah. Dok berahi lagu mano kito ke adik beradik. Aku ke bini abe Ngoh mu. Mek Sah menjawab seolah menolak
cintaku. Aku sangat tak tahan pada masa itu jadi aku terus memaut wajah Mek Sah dan perlahan2 aku merapatkan bibirku ke bibir Mek Sah. Mulanya Mek Sah tidak membalas kucupanku tetapi bila dia melihat kawan2ku seolah memerhatikan kami dia terpaksa membalas kucupanku dan melayaniku seolah dia kekasihku. Aku dapat merasai kenikmatan berkucupan dengan kakakku sendiri. Memang sedap bibir munggil Mek Sah. Aku hisap dan aku kulum lidahnya semahu2nya. Lama aku mengucupnya sehingga aku kenyang menelan air liur Mek Sah. Aku lihat Mek Sah mula ghairah melayani lidahku yang sedang menghisap bibir dan lidahnya. Matanya terpejam melayani perbuatanku ke atasnya. Aku meletakan tanganku pada bukaan dadanya dan cuba memasukkan tanganku ke dalam bajunya. Tiba2 tanganku disekat oleh tangan halus. Mek Sah menggelengkan kepalanya sebagai isyarat tidak membenarkan aku melakukan perbuatan itu. Jange la dok pege situ nanti demo koho dok tenge semace. Hok gini pong demo dok tahe doh kalu pege situ nanti koho teghok la. Mek Sah memberikan alasan. Mek Sah …. tak po la kalau dok tahe nanti kita masuk bilik la deh. Pujuk ku pada Mek Sah.
Aku tahu Mek Sah pada waktu itu sudah berada dikemuncak shahwat dan dia sudah lemah dengan gomolanku. Akhirnya aku terus mengucupnya sambil tanganku merobos ke dalam bajunya. Kini telapak tanganku telah pun menggenggam sebuah gunung yang sedang menegang. Kini aku yakin Mek Sah benar2 sedang asyik dengan layananku. Suara desahannya juga semakin kuat kedengaran. Nafasnya semakin laju bila aku menggerakan jemariku didadanya. Tadi aku yang menghisap air liurnya tapi kini giliran Mek Sah pulak yang menelan air liurku. Lidahku disedut2 oleh Mek Sah setiap kali aku menggentel putingnya. Rupa2nya Mek Sah suka putingnya digentel begitu. Aku melondehkan sedikit baju Mek Sah hingga menampakkan bentuk teteknya. Kawan ku hanya tersenyum melihat kami sedang berasmara. Aku semakin berani menyingkap kain yang Mek Sah pakai hingga menampakkan
pahanya yang gebu itu. Aku usap betis dan pahanya. Mek Sah semakin tidak keruan tapi dia tidak berkata apa2 hanya mendengus melepaskan nafas yang tertahan. Sesekali aku lepaskan kucupan dan melihat kearah dada Mek Sah yang menggebu itu. Aku suka bentuk tetek Mek Sah yang bersaiz 36B dan puting berwarna coklat. Aku letakkan tangan Mek Sah diatas batangku dan aku minta dia usapkan batang aku tu jika dia mahu. Perlahan2 aku merasakan batang zakarku diusap oleh tangan halus Mek Sah. Semakin menegang la adik aku ni. Rasa macam nak terpancut jer.
Kini separuh tetek Mek Sah telah pun terdedah. Mek Sah hanya biarkan saja sebab bukan kami saja yang berbuat begitu malah ada pasangan lain yang telah pun bertelanjang bulat. Kawan aku di sofa sebelah kami pun dan mula membelai aweknya dan sudah berbogel. Aku pun jadi tak tahan melihat kawan2ku mula beromen dengan awek masing2. Aku rebahkan Mek Sah diatas sofa dan aku pun mula membelai tubuh Mek Sah dari hujung kaki hinggalah ke hujung rambut. Aku londehkan baju Mek Sah kebawah dan aku meramas tetek Mek Sah semahunya. Aku kemam putingnya dan aku nyonyot bagaikan anak kecik yang dahagakan susu. Ramai yang melihat kepada aksi kami. Ramai kawan2ku berhenti dari menjamah tubuh awek mereka kerana mereka mahu menikmati aksi aku membelai tubuh kakak ku Mek Sah. Ramai yang terliur dengan tubuh Mek Sah yang gebu tu. Semasa aku asyik menikmati tetek Mek Sah tanpa aku sedari kawan2ku turut menikmati tubuh kakak ku ini. Bila aku buka mata aku lihat bibir Mek Sah sedang dikucup oleh Razak dan tangan Mek Sah sedang melancap batang Ravi. Aku hairan kenapa Mek Sah sanggup berbuat begitu di khalayak ramai. Rupa2nya kawan2ku telah meletakkan ubat perangsang kedalam minumannya. Patutlah kakak ku yang alim ini pun gagal mengawal nafsunya. Kawan2ku meminta untuk sama2 menikmati tubuh kakak ku. Kata mereka pada malam ini kakak aku adalah wanita yang paling cantik dan menarik. Tanpa menanti jawapan dariku sekuruh pakaian Mek Sah ditanggalkan
dan kini Mek Sah menjadi tontonan umum. Mereka menyuruh aku menjilat seluruh tubuh Mek Sah dan seterusnya merenggangkan kaki Mek Sah seluas2nya. Mereka mahu aku menjilat puki Mek Sah hingga Mek Sah squirt. Melihatkan keadaan Mek Sah yang sedang ghairah tu aku pun jadi tak tahan. Aku renggangkan kaki Mek Sah lalu aku cium dan jilat pukinya dengan rakus. Apa lagi Mek Sah merengek bagaikan pelakon lucah. Tiba2 aku dengar suara Mek Sah seakan tersekat. Aku lihat apa sebenarnya yang berlaku. Rupa2nya mulut Mek Sah telah pun dipenuhi dengan batang Ravi yang tidak bersunat tu. Tetek Mek Sah pulak diramas dan dinyonyot oleh si Razak. Tangan Mek Sah pulak asyik melancap batang Ravi dan Razak. Tak lama selepas itu aku rasa air dari puki Mek Sah makin banyak dan dia menekan pukinya ke mukaku. Kawan2ku tahu Mek Sah tengah klimaks jadi mereka minta aku mulakan aksi seterusnya. Aku membuka seluarku dan aku halakan batang aku ke lurah faraj Mek Sah yang dah lencun tu. Sedapnya tak terkata sebab inilah kali pertama aku merasai puki perempuan. Tak sangka pulak perempuan tu adalah kakak aku sendiri yang beri aku pengalaman manis ni. Aku terus menghenjut tubuh Mek Sah dengan laju sambil melihat teteknya diramas oleh Razak dan mulutnya mengulum batang Ravi. 15 minit berlalu akhirnya kawan2ku minta Mek Sah ubah posisi. Mek Sah pun bangun dan menonggeng sambil bontot lebarnya ditonggekkan untukku nikmati. Mulanya aku menyambung henjutan pukinya tapi rakan2ku mahukan kelainan. Mereka nak lihat aku memasukkan batang aku kedalam lubang dubur Mek Sah. Aku cuba masukkan tetapi susahnya nak masuk. Berkali2 aku cuba tapi gagal. Akhirnya Ravi minta kebenaranku untuk tunjukkan caranya. Ravi mengambil tempat dibelakang Mek Sah. Mulanya dia menjolokkan batangnya kedalam puki Mek Sah untuk basahkan batangnya. Akhirnya Ravi mula menekan batangnya ke dalam lubang bontot Mek Sah. Sedikit demi sedikit batang Ravi tenggelam ke dalam isi montok Mek Sah. Mek Sah hanya merengek menahan kesakitan dan kesedapan. Makin lama Ravi makin melajukan tujahannya dan Mek Sah juga seakan dapat menerima tujahan Ravi itu. Aku lihat batang Ravi terlekit najis Mek Sah yang kekuningan.
Tanpa menghiraukan semua itu Ravi terus menujah dubur kakak ku. Hampir ½ jam Ravi menarik batangnya keluar dan menuju ke hadapan menghulurkan batang gelapnya ke mulut Mek Sah. Mek Sah membuka mulutnya dan menghisap batang Ravi yang masih dibaluti sisa najisnya sendiri. Aku diminta oleh Ravi untuk meneruskan tujahan di lubang dubur Mek Sah. Pertama kali aku merasai nikmat anal seks. Agak mudah aku masukkan batangku sebab Ravi telah membuat laluannya. Aku memegang dubur lebar Mek Sah dan menghayunkan batangku sepuasnya. Mek Sah waktu itu hanya merengek sambil mulutnya mencuci batang Ravi yang dipenuhi najis tadi. Puas sungguh aku menikmati lubang bontotnya. Aku gilir2kan menujah kedua lubangnya. Akhirnya aku terpancut juga. Namun begitu Mek Sah tidak dilepaskan oleh rakan2ku. Razak pula mengambil giliran untuk menujah bontot Mek Sah. Sambil Razak menujah bontot Ravi pula memasukkan batangnya kedalam puki Mek Sah dari bawah. Kini Mek Sah dikerjakan dengan dua batang sekaligus. Kesian aku melihat kakak ku kerana terpaksa melayani nafsu serakah rakan2 aku ni. 3 jam berlalu akhirnya mereka semua mengalah dan membiarkan Mek Sah berehat dalam keadaan berbogel di meja bulat di tengah2 dewan. Semua tetamu mampu melihat tubuh Mek Sah yang chubby itu. Ramai tetamu lelaki yang datang dan melancap batang mereka di hadapan Mek Sah. Mereka memancutkan mani mereka sehingga tubuh Mek Sah lencun dengan air nikmat itu. Mek Sah yang masih dalam pengaruh ubat ghairah itu masih menunjukkan keghairahan dan sedia menelan air mani yang disemburkan kedalam mulutnya. Aku memapah Mek Sah ke bilik air dan membersihkan tubuh Mek Sah yang hanyir dengan air mani lelaki2 tu. Aku pakaikan semula pakaian Mek Sah dan kami pulang ke rumah dengan menaiki teksi. Aku tahu Mek Sah sangat lemah dan dia tidak mampu bertahan untuk membonceng motosikalku. Sesampainya di rumah aku rehatkan Mek Sah di katil dan aku tinggalkan dia sendirian.
Aku sengaja membuka sedikit bahagian teteknya sebab aku suka tengok tetek Mek Sah ni. Aku tahu dia mesti marahkan aku bila dia sedar nanti. Sebelum aku tinggalkan dia aku sempat juga membelai dan menikmati teteknya sehingga puas. Sekali lagi aku terpancut atas teteknya. Dengan berat hati aku meninggalkan Mek Sah tidur dengan aman di dalam biliknya. Kesian dia keletihan melayan nafsu kawan2 aku malam tu.
Keesokannya Mek Sah bangun lewat , pukul 9 pagi baru dia terjaga. Aku dengar Mek Sah kelam kabut sebab dia dah lambat ke sekolah. Aku bangun dan bertanya kepadanya. Mek Sah gapo gak dok bising ni ,ado gapo? Kawe doh lewat sengoti ni doh puko 9 doh gapo dok siap lg ni. Aku lihat Mek Sah risau betul. Aku beritahu Mek Sah , Dok payoh ghirau la Mek mu telepon ja royak ka demo mu dok sihat. Kawe bawok mu gi ambik MC deh. Kawe tengok demo pung buke sihat benar tu. Mek Sah kembali tenang dan dia menerima cadanganku. Dia mula menggapai HP dan menelefon pihak sekolahnya memberitahu yang dia sakit. Aku merenung pada Mek Sah yang pada masa tu hanya berkemban tuala saja. Terbayang tubuh Mek Sah berbogel seperti semalam tapi kalau aku minta sekarang tentu Mek Sah tak akan bagi. Mek Sah hanya tersenyum apabila dia perasan yang aku asyik memandang kepadanya. Terima kasih deh , kawe pening doh nak pikir gapo takdi. Meme bade kawe ni ghaso dok sedak jugak. Majlis demo semale la ganah sangat. Mek Sah memecahkan kesunyian pagi tu. Demo tak maghoh ka Mek ? Kawe dok tahu jugok demo buak majlis supo tu…. Ermmm nak maghoh gapo… tak po la buke selalu kawe seksi lagu tu. Cumo semalae kawe make gapo tahu perut kawe sakit pah ke punggung ghaso sakit jugok. Dok cekak gi tandas doh ni dok tubek pung. Ternyata Mek Sah tidak ingat apa yang berlaku semalam. Syukur la…. kalau la dia tahu tubuhnya semalam menjadi tontonan ramai dan lubang bontotnya menjadi santapan aku dan kawan2 aku tu mesti dia mengamuk agaknya.
Setelah pulang dari klinik kami kembali ke rumah. Mek Sah diberi 2 hari MC. Abe Ngoh pun lagi 3 hari kat Pahang so aku rasa macam nak cuba tackle kakak aku ni. Pada hari tu aku cuba rapat dengan mek Sah dan berbual soal2 yang romantik. Akhirnya aku memberanikan diri untuk meluahkan apa yang aku rasa terhadapnya setelah kejadian semalam. Mek Sah tidak terkata apa2 hanya tersenyum mendengar pengakuanku. Mek …. kawe dok buleh tido semaleme dok ingat ko demo ja. Kawe jatuh cinta ko demo Mek. Mek demo comey sengoti
dok tahe kawe Mek. Aku memberanikan diriku memegang tangan Mek Sah dan mencium tangannya. Mek Sah hanya tersenyum dan tidak menghalangnya. Mat… kito ni ke adik beradik mano buleh dok cinta supo ni. Kita buke buleh nikoh pung. Nak cinto lagu mano. Mek Sah membalas cakapku. Buleh la Mek… kalau dok nikoh pun asal ke buleh manja2 denge demo supo ni tak po doh. Kawe segho demo supo gewe kawe doh semale. Mek Sah terdiam sejenak dan akhirnya dia mengangguk tanda setuju. Aku terus memeluknya dan membelai tetek Mek Sah yang aku idamkan tu. Mek Sah hanya memejamkan matanya menikmati belaianku. Aku mengucup bibirnya seperti semalam dan perlahan2 aku rebahkan tubuh Mek Sah ke tilam. Lebih selesa memeluk tubuh Mek Sah dalam keadaan baring. Aku dapat membelai seluruh tubuhnya. Aku menyentuh di kelangkang Mek Sah ternyata Mek Sah sudah kebasahan. Mek Sah mula merenggangkan pahanya hingga aku dapat membelai farajnya dengan lebih mudah lagi. Aku mula masukkan jariku kedalam alur farajnya dan Mek Sah mula mendengus dan merengek manja. Dia mula hilang kawalan dan rengekkannya semakin kuat. Aku tak tahan dengar suara Mek Sah tu. Batang aku semakin berdenyut dan aku minta Mek Sah untuk melancapkan batangku. Akhirnya kami melakukan posisi 69 dimana aku menjilat pukinya dan dia menghisap batangku. Lama juga kami melakukan adengan itu dan akhirnya aku semakin tidak tahan dengan aksi kakak aku ni. Mek Sah pun sama dia asyik merayu agar aku benamkan batang aku dalam pukinya. Tanpa membuang masa lagi aku meniarap diatas tubuh kakak ku dan aku halakan kepala zakarku tepat di tengah2 lurahnya. Dengan lendiran puki Mek Sah yang dah lencun tu aku dapat masukkan batangku dengan mudah. Aku menekan dengan perlahan2 hingga sampai ke dasar puki kakak ku. Mek Sah merengek sedap dan tersentak bila aku tujah sedalam2nya hingga mengenai rahimnya. Aku mengangkat kedua kaki Mek Sah dan meletakkan diatas bahuku agar aku dapat menekan dengan lebih dalam lagi. Aku lihat Mek Sah sangat suka dengan tujahan aku tu. Tanganku meramas kuat teteknya sambil aku terus menujah lubang pukinya yang dah lencun tu berkali2. Aku dapat rasakan kemutan puki Mek Sah ni sedap juga
walaupun dah beranak 4 kali. Dinding farajnya berkemut2 setiap kali aku menggentel putingnya. Sedap sungguh puki Mek Sah ni patut la abang ipar aku tu sayang sangat padanya. Aku mengiringkan tubuh Mek Sah dan aku menujah pukinya dari arah sisi. Berbagai2 posisi yang aku gunakan untuk menikmati tubuh Mek Sah ni. Setelah hampir 1 jam kami bertarung akhirnya aku sampai juga ke penghujungnya. Aku menekan batangku serapat2nya kedalam puki Mek Sah dah aku lepaskan tembakkan maniku kedalam rahimnya. Puas sangat dapat kosongkan kantung maniku. Aku lihat kakak aku juga tersenyum kepuasan walaupun tubuh kami basah dengan peluh masing2. Aku mempunyai banyak lagi masa bersama Mek Sah sebab suaminya lagi 3 hari baru balik. Ini bermakna selama 3 hari ni aku la suami kakak ku ini. Aku nekad selama 3 hari ni aku akan luangkan sepenuh masaku dengan Mek Sah. Aku tak nak pegi keje atau pegi kemana sahaja tanpa Mek Sah. Kami yang masih keletihan terus terlelap sambil berpelukkan umpama pasangan pengantin baru. Kalau lah Mek Sah tahu apa yang berlaku antara kami semalam di majlis tu tentu dia akan marahkan aku. Tak lama kemudian aku terjaga dan aku lihat Mek Sah masih lagi terbaring sambil berbogel disebelahku. Aku membelai semula tubuhnya perlahan2 dari bawah hingga ke atas. Aku mengucup bibir seksi kakak aku ni lalu dia mula tersedar. Mek Sah memberikan aku senyuman manisnya dan bertanya kepadaku , “ Baby dok puas ko…. baby nok lagi ko?” Tiba2 lak dia panggil aku baby. Yer saye… baby meme nok lagi supo tak di. Baby dok puas main ngan saye hebak sokmo. Mek Sah hanya menjawab , kalau gitu gak baby buat la gapo2 pung ke aye ni… aye hok baby la 3 hari ni. Aku pun terus la membelai tubuh Mek Sah semahunya dan Mek Sah juga melayaniku umpama aku ini suaminya. Setelah beberapa ketika bermanjaan kami sekali lagi meneruskan dengan adengan persetubuhan. Sekali lagi lurah Mek Sah yang masih basah dengan air maniku tadi dijolok semula. Becak jugak la bunyinya sebab puki Mek Sah pun dah longgar sedikit. Tapi aku tak peduli yang penting batang aku puas. Bila terbayang saat aku dan kawan2ku melanyak tubuh Mek Sah semalam ghairahku semakin meningkat. Aku tahu kesan air mani mereka pun masih ada dalam puki Mek Sah tu. Aku terus melanyak tubuh Mek Sah dengan pelbagai gaya sehingga Mek Sah mula merengek dan mendesah dengan kuat. Tujahanku semakin laju dan semakin keras sehingga Mek Sah mengaduh kesakitan dan air matanya mengalir membasahi pipi gebunya. Sedap sangat puki Mek Sah ni semakin dijolok semakin sedap pulak rasanya.
Akhirnya aku mula merasakan kepala zakarku membengkak dan rasa geli yang teramat sangat. Aku melajukan henjutanku dan apabila airku sudah berada dihujung aku menekan batangku rapat ke rahim Mek Sah dan aku tembak dinding rahimnya dengan laju. Mek Sah turut kekejangan sebaik saja menerima tembakkan air maniku. Dia merengus panjang setiap kali aku menembak air maniku ke dalam farajnya. Nampaknya dia benar2 puas dengan apa yang aku lakukan. Aku baring disisinya lalu Mek Sah memelukku dengan erat. Dia bisikkan ucapan TQ sebab memberikan dia layanan yang istimewa. Dia mintak aku untuk melakukannya lagi dan dia berjanji akan serahkan segalanya padaku. Katanya dia tak pernah rasa sepuas itu ketika bersama suaminya. Bagi aku ini merupakan 1 bonos dan aku telah mendapat durian runtuh yang tak disangka. Kini kakak aku dah jadi hamba seks aku. Aku boleh mintak apa jer dari dia dan dia dah janji akan penuhi apa ja yang aku ingin dia lakukan. Aku nekad untuk buat kakak aku ni ketagih dengan batang aku. Jadi aku lakukan apa ja asalkan kakak aku ni puas kerana aku mahu dia ketagih. Pada hari tu aku memang pasti Mek Sah puas sangat hinggakan dia terkulai layu sebaik saja aku pancutkan air maniku kali yang ke 3. Setelah berehat agak lama aku memapah Mek Sah ke bilik air untuk mandi. Mek Sah betul2 lemah sebab aku melanyak tubuhnya tanpa henti selama 3 jam tersebut. Setelah kami selesai mandi aku pakaikan Mek Sah dengan baju yang seksi. Mulanya dia tak nak pakai sebab malu dengan anak2 katanya tapi bila aku mendesak akhirnya dia akur juga. Geram pulak aku tengok Mek Sah yang seksi ni. Sebelum keluar bilik aku memeluknya dan mengucup bibirnya berkali2. Tak lama kemudian kami pun keluar dari bilik. Anak2 Mek Sah hanya tersenyum melihat mama mereka berpakaian seksi begitu. Mek Sah duduk di sofa menonton tv bersama anak2nya. Aku pula duduk disebelah Mek Sah sambil tanganku memeluk pinggangnya. Sekali sekala aku usap bontotnya lebar tu. Mek Sah hanya tersenyum dan mencubit pahaku sebagai amaran.
Jam sudah pun menunjukkan pukul 10:30 malam. Mek Sah mengarahkan anak2nya supaya masuk ke bilik dan tidur. Kini hanya kami berdua saja yang meneruskan tontonan tv di ruang tamu tu. Entah kenapa aku rasa ghairah melihat Mek Sah yang bersilang kaki disebelahku. Pahanya yang putih gebu tu buat aku tak sabar nak membelainya. Setelah melihat sekeliling semuanya aman aku pun meletakkan tanganku diatas pahanya dan mengusap paha Mek Sah yang gebu tu. Mek Sah tiba2 menahanku dan katanya takut anak2nya nampak nanti. Mat demo buat gapo ni…. jange la dok gege de ni. Ko napok ko anok2 mati la kito. Sah …. kawe dok tahe kelih ko paho demo ni. Sedap bena putih gebu gini. Anok2 tido blako doh ni. Ermmmmm meta deh kito gi kelih anok2 meta. Mek Sah bangun dari kerusi dan menuju ke bilik anak2nya satu per satu. Akhirnya dia datang semula dan duduk disampingku sambil tersenyum. Anok2 tido blako doh…. baby nak buat gapo2 pung tak po lah. Aku pun apa lagi terus memeluk tubuh monggil Mek Sah sambil membelai pahanya yang montok itu. Aku selak kainnya keatas dan tanganku mula merayap hingga ke celahan pahanya. Mek Sah hanya membiarkan aku menjelajahi tubuhnya. Aku juga mengeluarkan tetek Mek Sah dari atas baju seksinya. Aku nyonyot puting Mek Sah sambil tanganku terus meneroka paha gebunya. Nampaknya Mek Sah sudah mula kegelian menandakan dia sudah ghairah. Kucupanku juga mula disambut dengan rakus sekali. Lidahku turut dinyonyot olehnya. Aku teruskan perananku untuk menaikkan lagi ghairah kakak aku ni. Tak lama kemudian aku dapat rasakan Mek Sah mengepit pahanya dengan ketat. Tanganku pada ketika itu masih berada di celahan kangkangnya sambil mengelus manja alur farajnya. Tiba2 aku rasakan cecair hangat meleleh ke jari2ku. Mek Sah mengetap bibirnya tanda keredaan dari sesuatu yang membeban. Mek Sah dah klimaks untuk kali pertama. Tak sangka cepat pulak dia klimaks malam tu. Lepas tu Mek Sah hanya menahan jer apa yang aku lakukan padanya. Dia begitu manja sekali malam tu. Aku pun dah tak tahan lagi rasanya. Aku
rebahkan tubuh Mek Sah diatas sofa tu dan mengelus seluruh tubuhnya dengan lebih hebat lagi. Mek Sah mula merengek manja dan nampaknya klimaks Mek Sah datang lagi. Kali ni aku lihat sendiri cecair tu meleleh keluar dari lurah farajnya. Aku nekad untuk menjilat dan menghirup air nikmat kakak aku tu. Aku membuka kangkangnya dengan lebih luas dan aku letakkan mulutku dilurahnya. Dengan perlahan2 aku jilat cecair tu dan aku nyonyot kelentitnya. Mek Sah macam dirasuk hantu tiba2 saja dia menjerit kuat dan seraya dengan itu aku rasa banyak cecair hanyat menerjah ke mulutku. Mek Sah pulak menekan kepalaku ke farajnya dengan kuat. Demi cintaku pada Mek Sah aku tahankan saja Mek Sah melepaskan air nikmatnya tu ke mukaku. Bukan hanya di muka tapi juga ke dalam mulutku. Rasanya masin dan payau tapi aku telan juga cecair tu. Rupanya Mek Sah suka sangat orang jilat pukinya. Aku terus menjilat puki Mek Sah demi untuk memuaskan Mek Sah secukupnya. Berkali2 juga dia pancut ke mukaku dan aku kenyang menelan air nikmat Mek Sah ni. Akhirnya dia keletihan dan mengucapkan terima kasih yang tak terhingga padaku. Dia mengaku yang dia puas sangat masa aku jilat pukinya tadi. Abang iparku tidak melakukan begitu padanya dan dia berterus terang padaku yang dia memang dah lama mengidam untuk rasa semua tu. Dia tak menyangka yang aku akan lakukan itu padanya. Dia berjanji padaku akan lakukan apa saja yang aku mahu sebagai membalas perbuatanku tadi. Dia juga minta maaf sebab dia tak sengaja memancutkan air nikmatnya ke mukaku. Katanya dia betul2 tak dapat kawal dirinya pada masa tu. Aku katakan padanya yang aku sanggup lakukan lebih dari itu untuknya. Mek Sah memelukku dan kami bercumbuan seketika. Lepas tu Mek Sah menjilat kembali air nikmatnya yang masih tersisa di wajahku. Aku memegang tangan Mek Sah dan membawanya ke bilik tidur. Aku dah tak tahan dengan layanan yang dia berikan padaku. Nampaknya Mek Sah sendiri dah lupa yang aku ini adalah adik kandungnya.
Setelah di bilik tidur mereka aku mula memeluk Mek Sah dan mengucup bibirnya sekali lagi. Lama kami berdiri sambil berkucupan sambil diiringi muzik dari drama tv yang sedia terpasang. Romantik sekali aku rasakan saat itu. Akhirnya aku rebahkan tubuh Mek Sah diatas tilam. Aku biarkan Mek Sah meliut2 keghairahan diatas tilamnya. Aku minta Mek Sah memberikan aku posing yang seksi mengghairahkan. Mek Sah akur dengan permintaanku dan dia mula melakukan aksi2 ghairah diatas tilamnya itu. Aku ambil kesempatan itu untuk merakam aksi Mek Sah yang tak pernah aku harapkan selama ini. Mek Sah sikit pun tak menghiraukan aku yang sedang mengambil gambar2nya. Malah dia semakin galak memberikan aku posing2 yang lebih menarik.
Dah banyak gambar Mek Sah yang aku ambil dan kini tibalah masanya untuk aku menikmati tubuh Mek Sah yang sedang beraksi ghairah dihadapanku. Aku setkan mode recorder pada kamera dan aku terus menerkam tubuh Mek Sah. Mek Sah menyambut terkamanku dan kami bergumpalan diatas katil mereka itu. Aku akhirnya mengakhiri kehausan kami pada malam itu dengan melakukan persetubuhan yang sangat indah. Seperti sebelumnya kami melakukan beberapa posisi seks untuk mencapai kepuasan. Aku paling suka dengan bontot kakak aku tu. Saiz punggungnya , bentuk punggunya memang buat aku termimpi2 untuk menikmatinya. Selepas kali terakhir aku pancutkan maniku kedalam puki Mek Sah aku terus rendamkan batangku didalam lubang pukinya. Aku biarkan daging puki Mek Sah mengepit dan mengurut batangku. Mek Sah hampir terlena setelah beberapa minit kami berehat. Sebelum dia terlena tu aku bisikkan ditelinganya yang aku teringin sangat melihat punggungnya yang lebar dan montok itu. Aku minta izinnya untuk mencuba lubang punggungnya itu. Mek Sah seperti terkejut dengan permintaanku itu. Aku teruskan mengusap kedua belah daging montok duburnya perlahan2. Mek Sah nampak seakan keliru tapi setelah aku memujuknya dia akhirnya akur untuk menyerahkan lubang duburnya padaku. Aku teruskan meramas daging bontot Mek Sah dan menusukan jariku ke lubangnya perlahan2. Mek Sah menggerak2kan bontotnya mungkin rasa tidak selesa. Dengan bantuan air liurku jariku mula terbenam kedalam lubang najis Mek Sah. Dia merengek menahan rasa yang luar
biasa itu. Mulanya aku jolokkan jari aku itu berkali2 dari perlahan hinggalah berdecit bunyinya. Aku menambahkan jariku dari 1 hingga 4 jariku masukkan ke lubang najisnya. Mek Sah nampaknya sudah mula dapat menerima tujahan itu. Aku lihat ruang pada lubang najisnya juga sudah terbuka sedikit. Dalam kedudukan Mek Sah yang menonggeng aku letakkan kepala zakarku betul2 dengan lubang najisnya dan aku cuba menekannya perlahan2 kedalam. Masih ketat lubang najis kakak aku ni walaupun aku dah buatkan laluan dengan jari aku tadi tapi masih sukar untuk aku masukkan batangku. Kakak aku merayu agar aku batalkan hajatku untuk meliwatnya. Dia mengadu kesakitan. Aku terus memujuknya agar bersabar dan bertahan sedikit. Untuk memudahkan tujahanku aku melumurkan minyak keseluruh lurah duburnya. Aku sapukan juga minyak ke batangku. Aku kembali meletakkan kepala zakarku ke lubang najis kakak aku tu. Kali ini aku menekan agak keras sedikit. Dengan bantuan minyak tadi kepala zakarku mula melepasi pintu utama saluran najis Mek Sah itu. Mulanya dia terjerit kesakitan dan menahan aku dari terus menekan. Aku mengalihkan tangannya dan aku terus menekan batangku hingga terbenam seluruhnya. Mek Sah hanya merengek kesakitan dan merayu agar aku lakukan dengan perlahan. Aku biarkan zakarku diam didalam lubang najis Mek Sah seketika untuk biasakan lubang najisnya itu. Kedian aku gerak2kan batangku agar lubang najisnya lebih biasa. Mek Sah hanya merengek kecil menandakan yang dia mula dapat menerima tujahanku itu. Semakin lama gerakkan aku semakin laju dan aku menambah minyak untuk melancarkan lagi tujahanku. Akhirnya batang aku keluar masuk dengan lajunya kedalam lubang najis Mek Sah itu. Desahan Mek Sah juga semakin laju dan kuat seiring dengan tujahanku. Air mata kakak aku ni mula mengalir sebagai tanda menahan kesakitan. Untuk menyeimbangkan kesakitan yang dia alami aku selang selikan tujahan ku itu ke farajnya. Jelas kelihatan wajahnya menjadi tenang sebaik saja aku
menukar laluan ku ke farajnya. Dia mula menikmati kepuasan jolokan aku tu. Apabila aku lihat dia mula teransang dan hampir klimaks aku ubah kembali laluan ku ke lubang najisnya. Kali ini Mek Sah sudah dapat menerima kehadiran batangku dalam lubang duburnya. Dia terus merengek dan membantu aku menujah lubang najisnya. Tidak berapa lama kemudian aku terpancut juga kedalam lubang najis kakak aku ni. Kami berehat bersama tetapi zakarku masih kekal didalam lubang najisnya. Aku dapat merasai kemutan dubur kakak aku ni. Memang sedap sangat batang zakarku berdenyut2 dikemut bontotnya. Terasa sayang pulak untuk aku cabut batangku dari lubang najisnya kerana aku masih mahu menyambung aksi seterusnya. Aku ramas lagi isi bontot gebu milik kakak aku tu dan aku gerakan batangku perlahan2. Akhirnya batangku kembali tegang dan aku kembali menujah bontot kakak aku ni dengan rakus sehingga Mek Sah merayu supaya aku tujah perlahan2. Aku tidak pedulikan rayuannya sebab aku suka dengar dia merengek sambil mengaduh kesakitan. Aku suka lihat dia terseksa melayani nafsuku. Kakak aku tu semakin ghairah dengan tujahanku itu dan aku semakin semangat menujah bontotnya. Makin lama makin lancar jer tujahanku sebab lubang najisnya dah mula terbuka untuk menerima batangku. Aku menekan semakin dalam dan Mek Sah merengek menahan kesakitan dan kesedapan. Bila aku tarik keluar batangku dari lubang najis Mek Sah terlihat kesan najis Mek Sah di takuk zakarku. Air mani aku pun masih terlekat kat takuk tu. Tanpa memberitahu kakakku aku memasukkan batangku yang penuh dengan najis itu ke mulut seksinya. Dengan mata yang masih terpejam dia mengulum batangku dengan ghairah. Aku lihat tekaknya bergerak maknanya dia sedang menelan sesuatu yang aku bawa masuk kedalam mulutnya. Aku tujah semakin dalam ke mulutnya dan sekali lagi aku terpancut dalam kerongkongnya. Dia menelan air maniku tanpa membantah. Aku biarkan kakak aku membersihkan batang aku dengan air liurnya. Kering air mani aku disedut oleh kakakku. Bibir Mek Sah memang seksi dan batang aku indah dimulutnya. “ Sayang…. baby puas sangat sayang… terima kasih yer sebab layan baby sampai pancut.” Mek Sah hanya tersenyum sambil mulutnya masih bergerak2 menelan sisa maniku tadi. Sedap sangat nampaknya tu. “ Sedap ke sayang air baby tu… sayang nak lagi ker?” “ Memang sedap baby … ayang suka sangat. Pandai baby puaskan ayang tadi yer …. senak ayang tau.” Kami terus berehat bersama sambil Mek Sah membelai batangku dan sesekali memasukkan dalam mulutnya. Air liur Mek Sah yang panas tu mengghairahkan aku dan batang aku menegang semula dalam mulutnya. “ Eh… baby kenapa ni…. baby nak lagi yer ?” Mek Sah berpura2 bertanya padaku. “ Ye la sayang baby tak tahan sayang hisap sedap sangat. Baby nak jolok bontot ayang macam tadi yer.” “ Sakit la baby…. jolok pelan2 tau.”

Ben Esra telefonda seni boşaltmamı ister misin?
Telefon Numaram: 00237 8000 92 32

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *